rss

GURU-GURU (SAMPAI 2012) LANJUTAN


Kalo lagi senyum ya begini, tapi kalo ada tugas siswa yang belum selesai terus aja dikejar kemanapun senyum yang kayak di foto ini gak muncul-muncul, semua dicemberutin gak tahu juntrungannya sekalipun. Ngajarnya Bahasa Indonesia, namanya Ibu Sugiarti. Bu Giarti ini sangat enerjik gak bisa jalan biasa. Setiap jalan selalu tegap gak ada loyonya. Cocok banget kalo jadi ketua regu gerak jalan.
Di kelompok ibu-ibu PKK RT-nya beliau selalu jadi ketua regu lomba-lomba. Dari lomba senam, lomba gerak jalan sampai lomba tumpeng. Reputasinya di RT mengangkat karirnya menjadi bintang di beberapa produk iklan TV. Dari beberapa karir yang ditekuninya menjadi guru pengajar Bahasa Indonesia di SMP N 81 Jakarta adalah karir yang paling menyenangkan katanya.



Kaget ngelihatnya ? model ? artis ? atau sekretaris…? Bukan. ini Bu guru juga namanya Bu Nurillawati. Kalo soal akting jagonya, beliau juga meskipun bidang ngajarnya Bahasa Inggris, tapi hobinya maen Drama atawa Teater. Makanya pas banget kalo ngajar ekstrakurikulernya drama atawa teater.
Sebernarnya dari dulu mau jadi sutradara, sekarang udah kesampeian jadi sutradara di tater SMP N 81 Jakarta. Bayarannya dikit gak papa yang penting sutradara. Gitu katanya.



Ini mantan caverbay, bukan caverboy majalah flora dan fauna, tapi majalah dinding sekolah. Hobinya njepret alisa moto. Hobinya itu belum bisa disalurkan 100%, masalahnya harus ngajar Bahasa Inggris. Tapi kalo pas sekolah lagi bikin acara, beliau diperluin banget, ya itu buat ngambil foto-foto acara.
Beliau juga mantan siswa SMP N 81 Jakarta, karena betahnya ngajar di SMP N 81 jakarta, banyak tawaran kerja lain yang ditolak.
Mendingan jadi guru aja, bisa awet muda, nggak percaya ? buktinya bapakku, katanya.


Saya orang batak asli, begitu jawabnya kalo ditanya asli orang mana bu ? Memang sari vokalnya gak nyiriin orang batak. Suaranya halus nyaris tak terdengar. Namanya Hetty Simanjuntak, ngajarnya Ba
hasa Indonesia. Ya dari namanya jelas orang batak banget.
Dulu saya suara
nya kenceng, waktu masih di Simalungun. Soalnya di sana rumahnya jauh-jauh, katanya, jadi kalo ngobrol sama tetangga mesti kenceng. Tahun 1980 an saya pindah ke Jakarta, rumahnya empet-empetan, kalo ngomong kenceng-kenceng kedenger sama tetangga. Kebiasaan ini yang bikin saya jadi ngomongnya pelan.
Oooh begitu ceritanya….



Kalo yang ini suarnya masih tetep kenceng. Saya harus mempertahankan kebiasaan nenek moyang sebagai ciri khas orang batak, katanya. Saya harus bilang lémpér untuk kata lemper. Saya harus bilang kétan untuk kata ketan. Ini berlaku untuk kata yang lain. Yang “e” menjadi “é”.
Nama saya Medina Samosir, tahun ini saya mengajar kelas 8 di lantai 3, tahun depan saya harus ngajar kelas 7 biar di lantai 2 saja. Trus ngajarnya mulai habis istirahat, jangan terlalu pagi.
Maklum saya sudah tidak sekuat dulu waktu masih di samosir.
Ibu ngajar apa bu ? matematika eh matématika bahhh.



Ibu Iis Kurniawati namanya, orangnya sabar banget. Urusan ngapalin gunung api di Indonesia, ngapalin nama-nama kali, nama-nama pulau, nama-nama jalan. Hasil apalannya buat nanyain anak murid. Yang pada bingung dikasih PR bikin gambar peta.
Anak-anak, peta itu amat penting, coba kamu lihat bagaimana Dora dapat menemukan suatu tempat, itu karena peta. Jadi anak-anak kalo tidak mau pada nyasar harus bisa baca peta.
Bu kalo peta yang bisa menunjukkan jalan sawah disebut apa bu ? Jangan ngawur kamu Tito ! nggak bu saya nggak ngawur, kata Tito. Nggak ada itu yang namanya peta penunjuk jalan sawah. Ada bu petani.
Titoooo keliling lapangan lima kali !




Hmmm enyak-enyak, manyas-manyas, ini makanan belum ada di jaman prasejarah. Jaman prasejarah ditandai belum adanya tulis-menulis. Tapi ini makanan dibuat dengan menulis resep jadi pasti baru ada di jaman sejarah.
Seperti halnya ibu yang satu ini. Namanya ibu Fanny Meidianti, beliau lahir di jaman sejarah. Tapi katanya dulu nenek moyang beliau bernama Phytecantropus erectus yang menikah dengan manusia purba yang bernama Sinantropus pekinensis. Dari perkawinan mereka maka lahirlah Megantropus paleojavanicus. Seribusatu keturunan berikutnya barulah lahir Homo sapiens nah salah satu dari anak-anaknya melahirkan Fanny meidianti. Biografi lengkapnya bisa dilihat di bukunya Carles Darwin yang banyak bohongnya. hehehehe



Tegas, dan disiplin tentunya, lihat kumisnya, itu lambang ketegasan, ya kan pak? Ini Pak Santoso, ngajarnya TIK (teknologi informatika dan komputer). Kalo nggak kumisan anak-anak kurang takut, soalnya pelajaran yang saya ajarkan itukan banyak alat-alat yang sesitif gitu lho. Makanya kumis itu sangat penting dalam hubungannya dengan pemeliharaan alat laboratorium komputer. Haah ?





Ngajarnya Agama Islam, namanya Ibu Hj. Sakinah. Orangnya jarang bicara. Tapi kalo lagi ngajar kosidah weeeh suaranya merdu mendayu-dayu, laksana ombak sungai kapuas, yang jauh di kampung halamannya. Sifatnya yang sabar dan keibuan menjadikan beliau sebagai tempat mengadu keluh kesah siswa-siswi yang lagi punya masalah. Pas banget deh sebagai guru Agama Islam memang harus begitukan, ya bu ?





Wong Solo yang satu ini ngajar IPS Sejarah. Nama lengkapnya Ibu Suratmi. Namanya juga guru sejarah paling banyak punya cerita deh. Coba tanya satu hal aja bisa-bisa jawabanya lima sampai sepuluh menit. Malah sering nggak ditanya juga cerita sendiri. Soalnya kalo pelajaran sejarah nggak diceritaiin sama orang ya pada lupa pelajarannya, gitu lho.




Ibu Sugiati namanya,ngajar Bahasa Indonesia sejak dahulu kala sekitar tahun 1983, beliau sendiri lupa waktu ditanya kapan mulai mengajar. Cita-cita dari awal memang menjadi guru, sekaligus menjadi prajurit. Satu cita-citanya sudah tercapai yaitu menjadi guru, tapi prajuritnya diperoleh dari Suaminya yang setia.
Ibu ini sudah menjadi nenek sejak tahun 2003. Reputasinya selama mengajar telah menghantarkan siswa pada berbagai lomba kebahasaan.
Masa remajanya konon dihabiskan untuk menuntut ilmu dikampungnya di Jawa Tengah. Karena ikut suami maka sejak tahun delapan puluhan belai pindah ke Jakarta.






Pak H Muchtar, sudah pensiun tapi tetap menjadi guru, minimal sebulan sekali beliau masih mau mengisi khutbah jum'at di masjid SMP N 81 Jakarta.
Sebenarnya saya nggak pengin pensiun, katanya. Sebab setiap saya berkunjung ke SMP N 81 selalu pengin kembali mengajar, tapi apa daya usia telah membatasi masa tugas.
Jangan khawatir Pak, kami di SMP N 81 Jakarta nggak pernah lupa kacang akan kulitnya. Jasa Bapak sangat banyak di sekolah kami.




Sangat enerjik, awet muda dan atletis. Itulah pak FX Soeroso, semangat ngajarnya pantang cape. Kalo keahliannya adalah IPA Fisika. Tanya segala sesuatu kalo masih mengenai fisika SMP pasti bisa. Maklum pengalamannya banyak banget dalam bidang mengajar.
Saya nggak pernah bosen di ajarin sama pak Roso, begitu kata salah seorang alumni SMP N 81 Jakarta waktu berkunjung. Dan sekarang anak saya juga diajarin sama pak Roso, pak Roso dari dulu mukanya gitu-gitu aja, katanya lagi.

Benerkan ? Jadi guru itu awet muda, ya kan pak Roso ?

3 komentar:

  1. KEREN BANGGA SAMA SMPN 81 JAKARTA..


    Fhidi

    BalasHapus
  2. pak roso itu legend di SMP 81, dari tahun 90an sampe sekarang.. luar biasa..

    banyak hal2 yg ngangenin dari pak roso, dari gaya mengajarnya yg konyol sampe bikin kita terpingkal2..

    moga pak roso ttp sehat slalu, aamiin

    BalasHapus

LAB IPA DAN PERPUSTAKAAN

how to make a gif

GURU IPA

SIBUK RAPOT

SIBUK RAPOT

make a gif at gickr.com

SIBUK BAGI RAPOT

 

Masehi HijriyahPerhitungan pada sistem konversi Masehi – Hijriah ini memungkinkan terjadi selisih H-1 atau H+1 dari tanggal seharusnya untuk tanggal Hijriyah